Monday, June 17, 2019

16 Makanan yang Boleh dan Tidak Boleh untuk Ibu Hamil

Kebetulan tadi pagi menemukan sebuah survey dalam bahasa Inggris tentang makanan yang boleh dan tidak boleh untuk dikonsumsi ibu hamil. Beberapa jawaban saya ternyata salah, tidak sesuai dengan faktanya, hihi. Dari situ saya pun jadi ingin menulis apa yang saya dapat tadi, beberapa hal yang sebelumnya saya tidak tahu.



1. Daging mentah
No. Daging mentah mengandung bakteri yang bisa membahayakan ibu dan janin, jadi kalau makan daging harus yang matang sempurna.

2. Ikan mentah
No. Selain mengandung bakteri parasit jika tidak dimasak matang sempurna, ikan juga bisa mengandung logam berat yang berbahaya untuk kandungan.

3. Seafood mentah
No. Seafood pun harus dimasak dengan matang sempurna.

4. Produk kedelai
Dibatasi. Produk kedelai sebenarnya aman untuk ibu hamil, tapi harus tetap dihindari untuk kedelai yang gennya sudah termodifikasi.

5. Telur mentah atau setengah matang
No. Telur mentah atau setengah matang bisa membawa bakteri salmonella, jadi harus dimasak hingga benar-benar matang.

6. Buah jeruk
Yes. Buah jeruk bagus untuk kehamilan karena mengandung vitamin C dan asam folat yang sangat baik untuk perkembangan janin.

7. Jamur-jamuran
Dengan hati-hati. Jamur kancing, jamur tiram adalah pilihan yang aman dan sehat untuk dikonsumsi ibu hamil (sebenarnya ada jenis jamur lain tapi saya jarang menemukannya di Indonesia ๐Ÿ˜… : honey mushroom dan butter-foot boletes). Sebaiknya juga dimasak matang sempurna.

8. Madu
Yes. Makanan yang alami dan sehat untuk ibu hamil. Sangat aman untuk beberapa kondisi, kecuali memang memiliki alergi madu.

9. Bawang putih
Yes. Konsumsi bawang putih dalam jumlah kecil sangat aman dan memiliki banyak manfaat.

10. Jahe
Dengan hati-hati. Jahe bisa mengurangi gejala keracunan, tapi sebaiknya dikonsumsi dalam jumlah sedikit. Apalagi jika sudah mendekati HPL, sebaiknya sama sekali tidak mengkonsumsi jahe karena kandungannya yang bisa menurunkan darah bisa mengakibatkan hematoma di pasca persalinan.

11. Gula pengganti
Tergantung jenis gula pengganti. Menurut U.S. Food and Drug Administration aspartam, sukralosa, dan stevia aman untuk ibu hamil. Namun bagaimanapun penggunaan pemanis buatan kurang baik untuk kesehatan.

12. Kacang
Yes. Kacang baik untuk kesehatan janin, meski jika memiliki alergi tetap harus dihindari.

13. Keju
Tergantung jenis keju. Keju yang lembut yang terbuat dari susu mentah sebaiknya dihindari karena bisa mengandung bakteri yang kurang baik. Sedang keju keras atau yang terbuat dari susu pasteurisasi aman.

14. Kecambah mentah
No. Sebaiknya mengkonsumsi kecambah yang matang sempurna, karena kecambah mentah bisa jadi kurang bersih dalam mencuci.

15. Salad
No. Kecuali membuat sendiri dan memastikan semua dibuat dari bahan-bahan yang dimasak matang

16. Es krim
Yes. Karena es krim dibuat dari susu dan telur yang sudah dimasak, maka aman dikonsumsi ibu hamil.

Demikian 16 poin makanan dari survey yang saya ikuti di aplikasi Flo. Maafkan terjemahannya bebas banget dan agak-agak ngawur ๐Ÿ˜‚. Namun insyaallah intinya sama dengan yang disampaikan di Flo, hihi. Semoga bermanfaat bagi yang sedang hamil.

Agie Botianovi

Sunday, June 9, 2019

So Late Adzan

Salah satu hal 'unik' lagi yang ada di desa suami adalah adzan ashar yang 'sengaja' ditelatkan. Katanya sih agar para petani yang sedang di sawah tidak buru-buru menyelesaikan pekerjaannya, ini kata suami. Namun entahlah, menurutku hal ini kok terdengar kurang relevan. Padahal ketika terdengar adzan ashar juga tidak semua petani langsung buru-buru bersih diri agar bisa berjamaah di musholla. Nyatanya mereka juga tetap mengakhirkan sholat ashar menjelang waktu magrib, ini sih yang sering saya temui.

Jika di aplikasi hp adzan ashar seharusnya berbunyi pukul 15.00, maka di desa sini baru ada adzan pukul 16.00-16.30, sekitar waktu itu. Ah, membuat penduduk di sini pun lebih gemar lagi mengulur-ulur waktu sholat yang seharusnya disegerakan.

Jika ini memang adat kebiasaan penduduk di sini, maka menurut saya kebiasaan ini patut diubah menjadi lebih baik. Apalagi hal ini bisa menjadi fatal untuk yang suka mengakhirkan sholat dhuhurnya. Sebenarnya sudah masuk waktu ashar, tapi tetap mengerjakan sholat dhuhur karena belum terdengar adzan ashar. Tak peduli matahari sudah condong ke barat, yang penting belum adzan ashar maka belum masuk waktu ashar.

Ah, saya sendiri kalau di sini sholat sesuai adzan aplikasi saja, meski mungkin ada juga yang mengira saya sholatnya salah waktu. Entahlah, yang penting Allah Maha Tahu.

#30HariMemetikHikmah #TantanganMenulisIPMalang #RumbelMenulisIPMalang
#IbuProfesionalMalang
#HariKe-28

Saturday, June 8, 2019

Selesai dengan Diri

Menjadi seorang ibu itu harus selesai dengan dirinya sendiri. Maka tak heran ketika ada seorang ibu muda yang masih labil seperti saya dulu, saya belum selesai dengan diri.

Namun, menjadi ibu di usia muda belum tentu selalu belum selesai dengan dirinya. Banyak juga ibu-ibu muda yang sudah selesai dengan dirinya. Lalu sebenarnya apa yang dimaksud sudah selesai dengan dirinya?

Begitu banyak permasalahan dalam hidup, banyak kesenangan yang begitu ingin diraih. Mereka yang belum selesai dengan dirinya masih berfokus dalam menyelesaikan masalah sendiri dan memuaskan kesenangan diri, tanpa bisa menjadi pribadi yang bermanfaat untuk orang lain.

Saya sendiri merasa miris ketika melihat ada seorang ibu yang terkesan abai dengan anaknya, dia seperti belum selesai dengan dirinya. Dia masih berfokus pada kesenangan yang ingin dia puaskan. Yah, mungkin bisa juga saya bilang orang yang belum selesai dengan dirinya artinya belum dewasa.

Seorang anak yang terjebak pada tubuh dewasa. Jiwanya masih anak-anak yang ingin bersenang-senang dan bersenang-senang, jiwa tersebut belum selesai dengan kesenangan yang entah barangkali dulu saat masih kecil diberangus oleh banyaknya larangan orang tua.

Ah, semua kembali lagi ke pola asuh orang tua, banyak pribadi yang masa kecilnya kurang bahagia, maka ketika tubuhnya telah mendewasa, jiwanya belum siap untuk menjadi dewasa, dia masih ingin mencari kebahagiaan masa kecil yang tertunda.

Saya pun tercenung ketika melihat seorang anak balita bermain sendiri tanpa pernah ibunya menemani bermain, ibunya masih sibuk dengan dirinya sendiri, menyelesaikan masalah-masalah 'kebahagiaan' yang belum usai dalam dirinya. Lalu bisa jadi 'lingkaran setan' itu akan terjadi lagi, si anak di masa depan akan merasa belum selesai dengan dirinya, karena tidak ada ibu yang benar-benar 'hadir' dalam kehidupan masa kecilnya.

Ah ibu, selesaikan dulu dirimu, karena ada jiwa-jiwa yang membutuhkan kehadiran fisik dan batinmu yang telah 'selesai'.

#30HariMemetikHikmah #TantanganMenulisIPMalang #RumbelMenulisIPMalang
#IbuProfesionalMalang
#HariKe-27

Friday, June 7, 2019

Perceraian

Perceraian, sebuah kata yang sering kali membuat saya shock mendengarnya, apalagi jika melihat kemesraan yang selalu ditunjuk-tunjukkan tiba-tiba menghilang tanpa jejak, begitu saja.

Kita memang tak pernah tahu apa yang terjadi sebenarnya dalam kehidupan rumah tangga seseorang. Bisa jadi apa yang ditampakkan justru sebuah topeng pembenaran atas ketidakberesan kehidupan rumah tangganya. Siapa yang tahu? Hanya untuk menghibur diri bahwa rumah tangga saya baik-baik saja bisa jadi seseorang justru selalu berusaha menampakkan kemesraan terutama di sosmed, sebuah dunia yang penuh kepalsuan.

Kita bisa dengan bebas membentuk sendiri persepsi orang terhadap diri kita, entah itu untuk sebuah kebenaran atau tidak. Yang jelas sosmed itu maya, yang ditampakkan adalah sisi baiknya saja. Jika tidak pernah bertemu lagi di dunia nyata, maka jangan pernah berharap kau akan tau wajah dia sesungguhnya.

Kembali lagi ke perceraian. Saya sering tidak menyangka bahwa perceraian akan menimpa teman atau saudara di usia pernikahan yang masih sangat muda. Siapa yang pernah menyangka bahwa di dunia yang jauh dari dunia 'artis' ternyata juga ada pernikahan yang berlangsung hanya dalam hitungan bulan, atau mungkin hanya bertahan 1-2 tahun saja.

Ah, saya tak pernah menyangka, tapi inilah dunia. Ketidakcocokan itu bisa jadi memang baru terasa setelah beberapa waktu, terlepas dari bagaimanakah proses perkenalannya dulu. Namun perceraian itu nyata adanya, jika pertengkaran sudah tak ada kata damai, atau perdamaian sudah tidak bisa mufakat, mungkin memang lebih baiknya adalah berpisah. Daripada ada jiwa yang semakin terdholimi, atau jiwa yang semakin tersiksa.

Karena perceraian adalah sesuatu yang boleh, meski hal itu dibenci Allah. Dan mungkin setan akan berteriak kegirangan saat ada talak tertunaikan. Ah perceraian, sesuatu yang candanya pun bisa menjadi nyata. Maka wahai para suami, berhati-hatilah menata emosi, jangan sampai emosi sesaat menjadikan kata yang dibenci itu keluar dari mulutmu.

Dan untuk para istri termasuk saya, janganlah suka menyulut pertengkaran dengan suami. Sering kali mengalah itu bukan menjadi kalah, tapi mengalah itu adalah kemenangan melawan hawa nafsu.

Bisa jadi, botol dan tutupnya sudah tidak seukuran lagi, tak bisa lagi bersama saling melengkapi.

#30HariMemetikHikmah #TantanganMenulisIPMalang #RumbelMenulisIPMalang
#IbuProfesionalMalang
#HariKe-26

Thursday, June 6, 2019

Lebaran di Desa

Lebaran di desa suami meninggalkan kesan tersendiri bagiku. Beberapa adat kebiasaan di sini begitu berbeda dengan apa yang ada di kota tempatku dibesarkan. Salah satu hal paling unik adalah tata cara sholat iednya.

Sholat ied di sini diadakan di musholla masing-masing blok. Jadi hanya beberapa baris saja. Bapak-bapak di dalam musholla tidak sampai penuh, kemudian ibu-ibu di luar musholla hanya hingga sekitar 3-4 shof saja.

Sembari pergi sholat, tiap rumah membawa makanan untuk dimakan bersama dengan saling bertukar, intinya tidak boleh makan milik sendiri. Rata-rata orang desa sini selalu menyembelih 1 ayam untuk dimasak opor lengkap dengan lontong dan ketupatnya. Makanan diletakkan di 1 baki besar berisi 1 mangkuk penuh isi opor dengan beberapa bungkus lontong. Nanti akan dimakan setelah sholat ied dengan melingkar sekitar 3-5 orang tiap nampan, makan bersama.

Sedangkan hal unik yang paling unik menurutku adalah saat khutbah sholat. Jika di kotaku khutbah disampaikan dengan bahasa Indonesia, lengkap dengan Khotib yang biasanya ustadz yang cukup dikenal, maka di sini khutbah disampaikan dengan bahasa Arab! Entahlah jamaah lain paham semua atau tidak dengan apa yang 'dibaca' oleh sang khatib yang juga merangkap sebagai imam.

'Kerpekan' yang dibaca pun kuamati sepertinya sama dari tahun ke tahun. Uniknya lagi, sang khatib membacakan dengan nada penuturan bukan seperti ceramah, tapi seperti sedang tilawah. Saya sempat protes tentang hal ini ke suami, lalu kita dapat apa kalau khutbahnya semacam itu? Kata suami, ya yang mondok kan tau artinya. Okelah, tapi menurut tetap saja isinya seperti tidak merasuk ke dalam hati. Hal ini pun juga terjadi saat sholat Jumat, entahlah. Yang tak paham bahasa Arab akan mendapat 'siraman rohani' dari mana?

Namun bagaimanapun inilah adat kebiasaan yang unik yang tetap harus dilestarikan, mungkin begitulah di desa ini turun temurun dilakukan. Walau barangkali jika ada perbaikan terhadap isi khutbah, maka pasti akan lebih bermakna.

#30HariMemetikHikmah #TantanganMenulisIPMalang #RumbelMenulisIPMalang
#IbuProfesionalMalang
#HariKe-25

Wednesday, June 5, 2019

Cinta yang Tulus

Di dunia ini sejatinya manusia sedang sendiri. Manusia berbuat sesuai keinginan sendiri tanpa tendensi orang lain. Setiap manusia pun akan mempertanggungjawabkan semua perbuatannya sendiri, tanpa orang lain yang ikut menanggung. Sendiri, benar-benar sendiri.

Namun di dunia ini, aku memiliki dua cinta, ya hanya ada dua cinta. Dua cinta yang teramat tulus. Selain mereka, entah siapa lagi yang mencintaiku dengan tulus. Mungkin Bapak atau Eyang yang sudah pergi mendahuluiku.

Namun kini, hanya tersisa dua cinta, cinta suami dan ibuku saja. Tiada lagi yang lain. Entahlah, kurasa di dunia ini tidak ada lagi cinta yang tulus selain cinta mereka. Aku sendiri, benar-benar sendiri.

Suatu saat saat aku merasa sendiri, aku pernah bertanya kepada suami, "Apakah kamu menyayangiku?"

"Pertanyaan macam apakah itu?"

Apa masih kurang bukti cinta dan sayangnya selama sewindu ini? Ah ya, tepat 9 Juni esok kami tepat 8 tahun masehi membina rumah tangga.

Begitupun ibuku, beliau pernah berkata, "Tiada cinta yang lebih tulus selain cinta Ibu."

Ah, Ibu memang teramat mencintaiku hingga dulu sebelum aku menikah nampak sekali beda perlakuan Ibu. Ibu pernah berkata, ibu begitu karena akulah satu-satunya anaknya yang sudah yatim sedari bayi. Sedang kedua saudaraku masih memiliki ayah yang tulus mencintai mereka.

Taukah? Tidak ada cinta ayah tiri yang melebihi cinta bapak kandung yang dari tulang sulbinya aku bermula. Tidak, tidak akan pernah sama. Meski aku bersyukur memiliki ayah tiri yang kutau beliau mencoba menyayangiku. Walau tak sama, tak akan pernah sama.

Maka cintaku, aku juga mencintaimu. Suamiku, ibuku, hanya kalianlah yang tulus mencintaiku dan yang kucintai.

#30HariMemetikHikmah #TantanganMenulisIPMalang #RumbelMenulisIPMalang
#IbuProfesionalMalang
#HariKe-24